Karena Kau Terlalu Egois

egoisEgois

Ustadz DR. Muhammad Arifin Badri, Lc., M.A. حفظه الله تعالى

Sobat!
Di dunia ini banyak tindak kejahatan: ada perampokan, pembunuhan, pemerkosaan, penipuan, penindasan, korupsi, dan masih banyak lagi.

Pernahkah saudara berpikir, mengapa para pelaku kejahatan itu sampai hati melakukan kejahatannya tersebut?

Bisa saja anda menemukan berbagai alasan yang berbeda-beda. Namun tahukah anda bahwa salah satu alasan terjadinya kejahatan tersebut ialah adanya pola pikir ego yang mengalahkan akal sehat.

Pelaku kejahatan berpikir: saya suka, saya mau, saya butuh, saya senang atau ucapan serupa lainnya. Adapun orang lain benci atau merugi atau sengsara atau bahkan celaka, maka semua itu luput dari benak mereka

Mereka berpikir ego hanya memikirkan diri sendiri tan tidak peduli dengan perasaan atau nasib orang lain.

Adanya pola pikir picik semacam ini pada diri pelaku kejahatan mungkin bisa dianggap wajar. Betapa tidak, mereka adalah para pelaku kejahatan, yang tentunya lemah iman dan akal pikirannya.

Namun tahukah anda bahwa pola pikir ego, yang hanya mikirkan diri sendiri juga menjangkiti banyak dari orang-orang baik.

Mereka beranggapan yang penting saya tidak berbuat kejahatan, yang penting saya sudah beribadah. Asalkan saya dan keluarga saya selamat dari kemaksiatan, dan ucapan serupa lainnya.

Coba anda bayangkan: andai semua orang bersikap dan berpikir semacam ini, siapakah yang akan menjadi juru dakwah?

Siapakah yang sudi memerintahkan kebaikan dan melarang dari kejelekan? Siapa pula yang sudi berkorban memperingatkan ummat dari berbagai ancaman bencana dan petaka yang setiap saat membayangi kehidupan masyarakat?

Andai semua orang berkata:
Aah itu bukan urusan saya!
Aah itu tidak bersinggungan langsung dengan masalahnya!
Aah, kejadian itu tidak merugikan atau menguntungkan saya dan keluarga saya!

Kira kira bila semua orang seperti ini cara pikirnya; masih adakah juru dakwah? Masih adakah guru ngaji? Masih adakah orang yang bersedekah? Masih adakah yang siap memikul pahit getirnya amar ma’ruf dan nahi mungkar?

Rasulullah shallallahu alahi wa sallam bersabda:

لتأمرن بالمعروف ولتنهون عن المنكر، أو ليوشكن الله أن يبعث عليكم عقابا من عنده، ثم لتدعنه فلا يستجيب لكم”.

“Hendaklah kalian semua menegakkan amar ma’ruf dan nahi mungkar, atau bila kalian tidak melakukannya bisa saja sesaat lagi Allah menurunkan siksa/hukuman/bencana dari sisi-Nya. Dan bila telah demikian kondisinya maka kalaupun kalian gigih memanjatkan doa, niscaya Allah tidak mengabulkan doa kalian.” ( At Tirmizy dan lainnya)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s