Kenapa Saya Memakai Kain Penutup Wajah (2)

kisah cadar 2Bismillaah

Hihi..udah episode terakhir aja ya… Kenapa.. Karena sebenarnya udah diungkapkan alasan kenapa pakai. Ya surat al ahzab itu.

Kalo kita ambil dalil wajah dan telapak tangan saja yang bukan aurat, silakan baca note saya tentang aurat dan cadar.

Dan itu proses mulai skitar 8.5 tahun yang lalu. Gak sesingkat saat diceritakan. Karena manusia kan selalu digoda syetan saat akan melakukan kebaikan.

Misalnya, Ntar orangtua gimana. Ntar tetangga gimana. Ntar teman-teman gimana. Ntar kalo ada undangan gimana. Lol.

Bukan tanpa hambatan ya. Beberapa pihak masih menentang. Beberapa pihak menerima. Beberapa pihak pasrah. Haha. Gak suka tapi kok keukeuh tetep dikerjain mau diapain lagi. Jadi kalo sempet dalam 1-2 th awal-awal pake cadar buka tutup dalam arti begini : Keluar komplek rumah, pake. Depan komplek mau sampe, buka. Nyampe rumah seseorang, buka. Keluar rumah sesorang, pake lagi.

Bahkan saking masih mikirin apa kata orang. Sempet kalo naik motor itu helm dipakenya dari dalam rumah. Hihi. Padahal perginya cuma ke supermarket deket rumah.

Saat galau-galau tersebutlah saya ketemu seseorang yang udah ngelewatin masa ini. Dia kasih tau ini :

Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, “Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda, “Barangsiapa membuat Allah -Subhanahu wa Ta’ala- murka untuk mencari keridhaan manusia, maka Allah -Subhanahu wa Ta’ala- murka kepadanya, dan akan menjadikan orang yang ia cari keridhaannya dengan membuat Allah -Subhanahu wa Ta’ala- murka tersebut juga marah kepadanya. Dan barangsiapa membuat Allah -Subhanahu wa Ta’ala- ridho dengan sesuatu yang menyebabkan manusia marah, maka ALLAH RIDHO kepadanya, dan akan menjadikan orang yang ia buat marah demi keridhoan Allah tersebut JUGA RIDHO kepadanya, sehingga Allah -Subhanahu wa Ta’ala- akan menghiasi dirinya, perkataannya serta amalannya dalam pandangan mereka.” [HR Thabrani]

Beres deh perkara. Jadi kita ini berniqob buat siapa. Kalo memang untuk Allah -Subhanahu wa Ta’ala- ya udah. Santei aja. Semua kan dalam genggaman Allah -Subhanahu wa Ta’ala-.

Adanya orang yang benci.. orang yang kurang suka.. belum menerima dll itu Allah -Subhanahu wa Ta’ala- kirim untuk ujian keimanan kita sendiri.

Yakin gak nih. Milih ridho Allah -Subhanahu wa Ta’ala- atau ridho manusia. Milih murka Allah -Subhanahu wa Ta’ala- atau murka manusia. Nah tanamkan dalam hati..

Jika semua yang kita kerjakan hanya karena Allah..maka gak akan ada rasa takut kepada makhluk Allah -Subhanahu wa Ta’ala-. Bismillah aja.

Saya tau teman-teman sekolah, kuliah dulu pasti kaget. Karena saya dan suami orang yang sangat-sangat awam. Taulah di sini banyak temann FB yang tau masa jahilun saya dan suami.

Dulu aja waktu kuliah saya kalo liat teman yang pake gamis dan kerudung panjang ada rasa segan. Boro-boro saya ajak nonton ke bioskop pikir saya mana maulah mereka. Kalo ikut bicara sama merrka mendadak saya pengin menyelipkan kata-kata ‘subhanallah’. He. Sok nyambung.

Terus liat teman laki-laki yang gak gaul itu yang pake celana ngatung dan kalo bicara tunduk gak mau liat muka. Heuheuuu. Kalo diajak salaman tangannya malah ditarik ke belakang. Duh duh. Bukan tipe saya banget.

Makanya pas suami duluan hijrah saya masih riweuh dengan penampilan. Dengan bingung dan keuheul, kenapa suami linting-linting celana yang ada. Pengin motong celana-celana yang kepanjangan. Terus tiba-tiba manjangin janggut. Halah ieu tea yang dari dulu juga saya teh gak milih yang kaya gini. Tapi suami diem aja.

Saya yang suka diem-diem baca-baca tentang isbal, janggut, dan pakaian yang disukai Nabi -shalallahu ‘alaihi wa sallam-, kalo pas suami nggak ada. Ketauan ya saya tipe keras kepala dan gak mau terima aja kalo ada suatu berita. Suka ngeyel. Jadi mesti puas cari sendiri. Ya akhirnya sama juga..berakhir dengan kelelahan batin karena terkaget-kaget bahwa itulah Islam. Dengan segala fadhilah dan ancamannya.

Kalo pergi suami mulai suka pake koko panjang taliban itu. Tapi beli sendiri. (Bukan pilihan saya..hihi) gatel liatnya asa kurang gimana modelnya. Kok jadi bikin gak ganteng ya… Bolehlah ayah pake baju gitu tapi bunda yang buatin. (Maksudnya supaya rada modis gitu)

Trus kalo pergi saya sampe ganti baju karena suami pake setelan kaya orang sholeh sementara saya masih mahmud (mamah muda..hehe) dengan skinny jeans dan kerudung lilit-lilit.

Duh. Masa-masa itu. Kaka aja masi usia 8 bulan kalo gak salah. Ya udahlah yah, bunda ganti baju dulu..masa gak match gini sama ayah. Jadilah saya pake rok panjang dan bergo sedada. Lumayan lah rada match.

Setelah lewat masa-masa itu barulah perlahan-lahan saya malah suka liat suami dengan hijrahnya. Malah sekarang setelah sempet bertahun-tahun dandanin suami dengan jubah taliban salur-salur aneka warna kalem akhirnya 2-3 th ke belakang saya yang request kalo bisa paling sering pake jubah putih aja. Keliatan gimana gitu bercahaya.

Mungkin betul yang pernah saya baca. Saat orang-orang bilang niqob dan janggut tidak cocok dengan society, Mereka tidak tau bahwa jika kita mencintai Allah -Subhanahu wa Ta’ala-.. mencintai sunnah, maka niqob dan janggut itu tumbuh dengan sendirinya

Udahan yaa..

Insyaallah yang niat-niat hijrah. Entah dari celana ke rok. Dari gak pake kerudung ke pake. Dari kerudung heboh ke simple. Dari kerudung panjang ke niqob. Sok bismillaah.

Allah -Subhanahu wa Ta’ala- Maha mencintai hamba-Nya yang berhijrah dan bertaubat. Dan sungguh kerasa banget semua kemudahan.. semua keberkahan.. semua keindahan hubungan suami istri dan anak-anak itu saat setelah kita benar-benar dekati Allah -Subhanahu wa Ta’ala-.

Saya masih banyak salah. Tapi saya tau Allah -Subhanahu wa Ta’ala- akan membimbing kita terus selama kita mau terus berada di jalan-Nya. Meskipun kadang jalan tersebut berkerikil, menanjak, turun dengan curam, berkelok-kelok tajam, datar dengan indah, asalkan tetap di jalan menuju kepada Nya.

Barakallaahu fiikum Jazaakumullaahu khoyron yang sudi membaca… Yang benar datangnya dari Allah -Subhanahu wa Ta’ala-. Yang salah karena kebodohan saya sendiri. Semoga Allah -Subhanahu wa Ta’ala- perbaiki.

Silakan share hanya jika dirasa ada manfaatnya.

Pengalaman pribadi Bunda Kaska

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s